Salah di ambang sejarah, Kane di kandang di jalan – fakta unik akhir pekan Liga Premier – Soccer News – My Gambing Story

Setelah hampir dua minggu libur karena jeda internasional, sepak bola Liga Premier kembali dimainkan akhir pekan lalu dan tetap menarik seperti biasanya.

Sebuah era baru dimulai di St James’ Park, meskipun hasil pertandingan bisa dibilang sama akrabnya dengan penggemar Newcastle United, sementara Watford serupa bisa dikatakan saat mereka memulai masa jabatan Claudio Ranieri dengan dihajar Liverpool.

Pertandingan itu melihat Mohamed Salah secara spektakuler mendekati sejarah Liverpool, sementara lawan mereka berikutnya – rival sengit Manchester United – melanjutkan perjalanan mengerikan mereka dengan kebobolan empat dari Leicester City.

Tapi Harry Kane kembali mencetak gol dan Wolves melakukan comeback paling tidak mungkin yang pernah dilihat Liga Premier.

Di bawah ini, Stats Perform menggali beberapa fakta unik Opta dari akhir pekan…

Salah di ambang pencapaian bersejarah

Pelopor awal untuk penghargaan individu akhir musim di Liga Premier tidak diragukan lagi adalah Salah, yang telah membuat awal yang gemilang hingga 2021-22.

Dia entah bagaimana mencapai level baru yang spektakuler pada hari Sabtu dalam kemenangan 5-0 atas Watford, gol solonya yang luar biasa menampilkan jenis dribbling yang mustahil yang akan dilihat orang dalam film sepak bola yang tidak realistis atau iklan televisi yang tidak realistis – hanya ini yang nyata.

Tapi lebih dari sekadar keberanian mencetak gol, itu adalah gol kedelapan berturut-turut yang dicetak Salah untuk Liverpool – tidak hanya itu yang terbaik untuknya, itu menyamai rekor klub yang dibuat oleh Daniel Sturridge.

Jika Salah mencetak gol dalam penampilan berikutnya, yang kemungkinan akan melawan Atletico Madrid pada Selasa atau United pada akhir pekan, ia akan menjadi pemain Liverpool pertama yang mencetak gol dalam sembilan pertandingan berturut-turut.

Newcastle, anomali menekan Liga Premier

Minggu akhirnya menjadi semacam pemeriksaan realitas untuk Newcastle. Sementara sebagian besar penggemar akan datang ke St James’ Park dengan rasa optimisme untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, semua akan pergi secara penuh waktu dengan kesadaran bahwa – uang Saudi atau tidak – ini adalah tim yang bisa dibayangkan. di Championship musim depan.

Tetapi satu area yang tampaknya mereka buktikan cukup efisien adalah berkaitan dengan tekanan mereka yang mengarah ke gol.

Sekarang, patut dikatakan bahwa Newcastle bukan salah satu tim yang paling intens dalam hal pengaturan off-the-ball mereka, karena 47 turnover tinggi mereka hanya lebih dari empat klub di Liga Premier.

Namun, tiga dari situasi tersebut telah menghasilkan gol, yang lebih dari siapa pun di divisi ini dan berbicara tentang tingkat efisiensi yang mengesankan.

Itu mungkin tidak akan menjadi penghiburan jika mereka terdegradasi.

Kane di rumah di jalan

Apa dengan semua kehebohan di sekitar Newcastle menuju akhir pekan, kesengsaraan Liga Premier Kane untuk musim ini tampaknya mengambil kursi belakang dalam membangun.

Apakah itu berperan dalam dia akhirnya mendapatkan gol Liga Premier pertamanya musim ini tidak mungkin dibuktikan, tetapi penyelesaian cerdasnya dalam kemenangan 3-2 Spurs memang menyoroti betapa andalnya Kane sebagai striker tandang selama bertahun-tahun.

Itu adalah gol tandangnya yang ke-88 dalam kompetisi, membawanya melewati Alan Shearer dan terpaut enam dari pemegang rekor, Wayne Rooney. Tapi jarak Kane datang dari hanya 128 pertandingan tandang.

94 Rooney berasal dari 243 pertandingan tandang, Shearer membutuhkan 219 untuk totalnya. Bagi Kane untuk mencapai angka seperti itu begitu cepat adalah pencapaian yang benar-benar mencengangkan.

Perputaran Wolves adalah comeback untuk waktu yang lama

Apakah ada sesuatu dalam sepak bola yang cocok dengan kegembiraan dari comeback yang terlambat? Anda berubah dari pasrah menjadi kalah, kemudian memiliki sedikit harapan dan akhirnya menjadi kewalahan dengan emosi saat perubahan haluan selesai. Ini adalah roller coaster.

Sebagian besar penggemar tahu bagaimana rasanya melihat sesuatu yang serupa, tetapi apa yang disaksikan oleh para pendukung Wolves pada hari Sabtu bahkan lebih luar biasa karena karena kecepatan di mana semuanya terbentang.

Mereka tertinggal 2-0 di rival lokal Aston Villa di menit ke-80, tetapi kemudian Romain Saiss, Conor Coady dan Ruben Neves mencetak gol di 10 menit terakhir untuk mendapatkan kemenangan 3-2.

Hanya sekali sebelumnya tim bangkit dari ketertinggalan dua gol atau lebih lebih lambat dari menit ke-80 di Liga Premier (Baca melawan West Brom pada 2013), yang menempatkan prestasi Wolves ke dalam konteks bersejarah.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *